SOSOK

Eddy Santana Putra Buka Suara Terkait Berita Tuduhan Penipuan

Palembang, KabarSriwijaya.com — Anggota DPR RI Ir. H. Eddy Santana Putra MT yang dilaporkan dua pengusaha Brilliant Widjaya alias Ko Ahong dan Fudyansun Kamin alias Ko Asun dalam dugaan kasus penipuan dan penggelapan di Polda Sumsel akhirnya buka suara.

ESP membantah kalau dirinya telah melakukan penipuan seperti yang dikatakan pelapor Brilliant Widjaya di beberapa media online dua hari lalu.

ESP mengatakan pada September 2022 silam memang ada seseorang bernama Agil termasuk dua orang yang mengaku menjadi korban penipuan datang ke rumahnya di Jalan Natuna, Kecamatan Bukit Kecil Palembang.

“Kedatangan Agil dan beberapa orang saat mereka meminta saya untuk mengurus proyek di Prabumulih. Namun saya katakan saya tidak bisa mengurusnya karena saya sebagai pejabat negara tidak boleh terlibat apalagi mengurusi proyek,” ungkapnya kepada wartawan dalam konferensi pers di Cafe Makan Besar Demang Lebar Daun, Jumat (10/02/2023).

Eddy mengatakan, kalau memang mereka ingin serius untuk mengambil proyek Eddy menyarankan agar berhubungan dengan pihak swasta yang sudah ia kenal pihak swasta tersebut adalah Agil dan Aziz Muslim termasuk Nugroho belakang Aziz Muslim sudah dijadikan tersangka.

loading...

“Waktu itu saya katakan sama mereka berdua kalau mereka yang punya perusahaan. Jadi silakan berhubungan dengan mereka. Setelah itu saya tidak tahu lagi kelanjutannya,” ujarnya.

Mantan Walikota Palembang tersebut mengaku baru mendapatkan berita kalau permasalahan ini sudah masuk ke ranah hukum dan telah ditetapkan satu tersangka oleh Polda Sumsel.

“Mana tahu sama sekali saya jika tak ada penyerahan uang sebesar satu milyar kepada Aziz dan Agil. Saya tidak makan uangnya masak saya dikatakan menipu,” ucapnya.

Eddy menjelaskan, dalam kasus ini juga sudah terjadi perdamaian antara pelapor dan terlapor. Pelapor juga sudah mencabut laporannya. Namun Eddy menampik kalau perdamaian pelapor bukan dengan dirinya.

BACA JUGA :  Umam Pajri; Dekat dengan Rakyat, Berdedikasi untuk Mengabdi

“Jadi disini bukan berdamai dengan saya, karena saya tidak tahu menahu permasalahan tersebut. Tapi yang jelas permasalahannya sudah selesai pelapor sudah mencabut laporannya,” ungkapnya.

Mengenai  laporan korban lainnya yang ditangani oleh Polrestabes Palembang dengan terlapor Aziz Muslim dan Agil lagi lagi dengan modus yang sama diduga kembali melibatkan Eddy Santana Putra dan korban yang berbeda.

“Untuk persoalan ini, saya juga belum mengetahuinya. Tapi jika polisi memanggil saya untuk dimintai keterangan saya siap untuk menjelaskannya,” tegasnya. (SB)

Like
Like Love Haha Wow Sad Angry

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close